0
Rp 0

THE BEAUTIFUL WORDS UNSPOKEN, ACT OF LOVE

Croissant adalah salah satu roti yang sangat populer di seluruh dunia, terutama di negara-negara Barat. Roti ini berasal dari Prancis, tepatnya dari kota Wina (Viennoiserie) pada abad ke-17 dan sejak itu menjadi hidangan wajib di seluruh Prancis dan kemudian menyebar ke seluruh dunia. Secara harfiah, kata croissant berasal dari bahasa Prancis yang berarti bulan sabit atau setengah bulan. Hal ini karena bentuk roti ini yang menyerupai bulan sabit.

Sejarah croissant bermula pada masa pemerintahan Raja Louis XIV. Pada saat itu, koki istana bernama Marie Antoine Carême membuat roti yang dinamakan “kiflice”. Kiflice merupakan roti bulat yang diaduk dengan mentega dan telur dan kemudian dipanggang. Kemudian, pada abad ke-19, koki-penyiapan roti dari Wina datang ke Prancis dan membuka toko roti. Di sana, dia mencoba membuat roti “kiflice” dengan cara yang berbeda. Ia menggulung adonan seperti adonan kulit kentang (puff pastry) dan menambahkan mentega pada adonan tersebut, kemudian dipanggang. Roti inilah yang kemudian menjadi croissant.

Roti croissant memiliki bentuk yang unik dan ciri khas yang mudah dikenali. Roti ini memiliki lapisan-lapisan tipis yang renyah dan rapuh di luar, dengan daging roti yang empuk dan sedikit berongga di dalamnya. Di Prancis, croissant sering disajikan sebagai sarapan, dimakan bersama dengan kopi atau teh. Roti ini juga sering dimakan pada waktu makan siang atau sebagai camilan di sore hari.

Selain di Prancis, croissant juga sangat populer di seluruh dunia. Roti ini bisa ditemukan di hampir setiap toko roti atau kafe. Banyak negara yang memiliki variasi croissant mereka sendiri, seperti croissant cokelat, croissant keju, atau croissant isi daging atau sayuran. Beberapa negara juga menambahkan bahan-bahan lokal ke dalam roti, seperti wasabi atau saus teriyaki di Jepang.

Pembuatan croissant tidaklah mudah. Adonan yang digunakan harus diuleni dengan baik, kemudian diberi lapisan mentega. Adonan kemudian digulung, dipotong, dan dibiarkan mengembang selama beberapa waktu sebelum dipanggang. Proses pembuatan croissant membutuhkan waktu yang cukup lama dan banyak tahap, sehingga roti ini termasuk dalam kategori roti premium yang harganya sedikit lebih mahal.

Selain sebagai hidangan sarapan atau camilan, croissant juga digunakan sebagai bahan untuk membuat hidangan lain, seperti sandwich croissant atau pudding croissant. Di beberapa kafe, croissant juga digunakan sebagai bahan untuk membuat burger.

Meskipun croissant adalah roti yang lezat, tetapi kandungan kalorinya cukup tinggi. Croissant yang dijual di toko roti atau kafe biasanya mengandung banyak mentega dan gula, sehingga tidak disarankan bagi mereka yang ingin menjaga kesehatannya untuk menghindari makan croissant secara berlebihan atau memilih croissant yang lebih sehat dengan kandungan mentega yang lebih rendah atau tidak menggunakan mentega sama sekali.

Namun, selain tinggi kalori, croissant juga memiliki beberapa manfaat kesehatan. Roti ini mengandung karbohidrat kompleks yang memberikan energi yang tahan lama dan membuat perut kenyang lebih lama. Selain itu, croissant juga mengandung serat yang membantu menjaga kesehatan pencernaan dan mencegah sembelit.

Croissant juga mengandung beberapa vitamin dan mineral yang bermanfaat bagi tubuh. Vitamin B kompleks, seperti tiamin, riboflavin, dan niacin, yang ditemukan dalam croissant, membantu menjaga kesehatan saraf dan kulit. Mineral seperti zat besi, magnesium, dan kalsium juga ditemukan dalam croissant dan membantu menjaga kesehatan tulang dan jantung.

Untuk mendapatkan manfaat kesehatan yang maksimal dari croissant, disarankan untuk memilih roti yang dibuat dari bahan-bahan berkualitas tinggi, seperti tepung terigu organik atau gandum utuh, dan tanpa bahan pengawet atau pemanis buatan.

Selain itu, croissant juga memiliki nilai budaya dan sejarah yang penting. Roti ini adalah salah satu produk khas dari Prancis dan merupakan bagian dari warisan kuliner negara tersebut. Croissant juga melambangkan keragaman dan inovasi dalam dunia kuliner, dengan variasi dan kreasi yang terus berkembang dari waktu ke waktu.

Dalam beberapa dekade terakhir, croissant telah menjadi objek perdebatan tentang asal-usulnya. Beberapa ahli berpendapat bahwa roti ini sebenarnya berasal dari Austria dan kemudian diperkenalkan ke Prancis oleh Marie Antoinette, istri Raja Louis XVI. Namun, tidak dapat dipungkiri bahwa Prancis telah menciptakan croissant seperti yang kita kenal saat ini dan telah menjadikannya sebagai bagian penting dari budaya dan identitas kuliner mereka.

Dalam kesimpulannya, croissant adalah salah satu roti yang sangat populer dan dihargai di seluruh dunia. Roti ini memiliki bentuk yang unik dan ciri khas yang mudah dikenali, dan juga memiliki manfaat kesehatan dan nilai budaya yang penting. Namun, disarankan untuk mengonsumsinya dengan bijak dan memilih croissant yang dibuat dari bahan-bahan berkualitas tinggi untuk mendapatkan manfaat kesehatan yang maksimal.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

About Me

Bodas in Sundanese means white, or can be portrayed as a blank canvas, meanwhile white is the spectrum of every colors. We believe every single one carries their own color and the color respresents personality.

Recent Posts

Follow Us

0